Quasar Baru Membuat Semesta Terbakar

Terbakar

Cahaya istirahat di mana tidak ada sinar matahari;

Di mana tidak ada laut yang mengalir “Light Breaks Where No Sun Shines”, Dylan Thomas

Quasar Adalah objek yang sangat berwarna yang biasanya diamati berada di alam semesta yang jauh dan kuno. Benda-benda langit yang sangat jauh ini diyakini memiliki pasangan “hanya” yang dinyalakan ratusan ribu tahun setelah Big Bang kedatangan Semesta mereka hampir 14 miliar tahun yang lalu. Quasar bersinar dengan nyala api yang menyilaukan; namun mereka adalah cakram akresi yang mencakup lubang hitam supermasif yang sangat haus, awet muda, dan tamak yang menghantui pusat-pusat galaksi bayi yang terbentuk di awal Semesta. Lubang hitam supermasif mengintai di pusat galaksi yang paling – jika tidak semua – galaksi, dan mereka berbobot jutaan hingga milyaran kali lebih lama dibandingkan dengan matahari. Bimasakti mempertahankan lubang hitam supermasif di dalam hatinya sendiri. Ini dikenal sebagai Sagitarius A * (Sag An *, singkatnya), juga relatif ringan dengan persyaratan lubang hitam supermasif, dengan berat “hanya” yang tak terhitung jumlahnya daripada berkali-kali di atas sinar matahari kita. Pada Januari 2013, para astronom di Australia menyatakan bahwa mereka menganggap telah melihat quasar dalam aksi menangkap api untuk pertama kalinya. Tidak ada quasar tambahan yang diamati oleh para astronom pada periode evolusi sebelumnya.

Pada saat kelahiran Alam Semesta kita hampir 14 miliar tahun yang lalu ada ledakan cahaya ganas yang melotot. Foton (partikel cahaya) dari radiasi elektromagnetik risiko sangat tinggi telah dihancurkan dari hal yang sangat seksi menyusun awal Cosmos. Namun, dari Semesta kuno, lembut tidak siap untuk bepergian dengan bebas. Ini benar-benar hanya karena, dalam suhu yang sangat panas di Alam Semesta awal ini, materi terionisasi. Karenanya, setiap atom yang dihasilkan segera terkoyak dari masa kanak-kanaknya, karena inti atom yang bermuatan positif tidak dapat bertahan dengan lautan mereka sendiri di sekitar elektron yang bermuatan negatif. Partikel bermuatan listrik adalah penyerap dan pemancar abadi dari semua foton. Selama 400.000 dekade pertama dari “masa hidup” Semesta kita, cahaya terus-menerus dipancarkan, kemudian diserap, kemudian dipancarkan, dan kemudian dikonsumsi dalam siklus yang jauh lebih lama daripada yang dimiliki peradaban individu di bumi. Fusion surgawi ini berlanjut selama ribuan dan puluhan ribu tahun – hingga suhu Alam Semesta ini turun drastis hingga lebih dari lima juta derajat Fahrenheit.

Alam semesta yang kita lihat sekarang semakin meningkat, transparan, dan mendingin. Untuk beberapa ratus juta tahun pertama kehadirannya, ia terdiri dari kabut lembam yang tidak tembus cahaya yang diliputi oleh sup ringan. Pada saat itu, Semesta bersinar memiliki nyala api yang jauh lebih luas dibandingkan dengan bintang, seperti sinar matahari kita sendiri. Bahkan zaman di mana atom dapat membentuk bentuk akhir sekitar 400.000 tahun setelah Bang, disebut era rekombinasi. Ini juga agak disebut sebagai de-coupling, sebagai materi dan cahaya (foton), sebelum periode itu menikah pada siklus jerami dan reabsorpsi, akhirnya memiliki kemampuan untuk membagi dan secara bebas pergi dengan cara mereka yang berbeda. Cahaya menari telah dibebaskan. Sejak itu sudah bersinar dengan caranya sendiri melalui Ruang dan Waktu beasiswa kuliah.

Tepat sebelum pelepasan benda dan cahaya ini, Semesta penuh tampak sangat mirip dengan bagian luar bintang besar. Ini sangat panas, buram, dan memperkenalkan cahaya keemasan berkilau. Alam semesta kuno yang tepat, yang ditulis dari fogthat emas pijar yang benar-benar kecil dibandingkan dengan yang kita gunakan sekarang. Bahkan galaksi-galaksi, bahkan seperti yang kita ketahui sekarang, dibentuk mengikuti de-coupling.

Tidak ada selebritas yang membakar Fire ke Cosmos dengan era awal itu karena tidak ada yang perlu, sampai sekarang, dilahirkan. Tidak ada galaksi yang berserakan seperti pusaran air bercahaya kolosal di Space untuk mencerahkan lingkungan suram yang suram dan gelap. Zaman ini dikenal sebagai Zaman Kegelapan Kosmis, ditambah lagi dimulai beberapa ratus ribu tahun setelah Bang. Sinar yang ditinggalkan di dalamnya sebagai peninggalan dalam Big Bang telah meredup, dan juga inti atom telah dikombinasikan untuk menghasilkan hidrogen. Molekul hidrogen netral menyerap radiasi. Zaman Kegelapan Kosmik yang aneh bertahan sekitar setengah dari satu miliar dekade, dan juga era terpencil dan bersejarah ini tetap tersembunyi secara rahasia. Pada awalnya dengan usia yang lama, atom-atom awal hidrogen yang tepat telah pertama kali lahir. Pada akhir era ini, benda peledakan cahaya pertama mulai mengirimkan kemarahan mereka, cahaya yang menyala-nyala untuk melanggar kegelapan yang ritualistik. Kita semua mungkin tidak damai selama dekade-dekade yang suram dan menawan itu. Masalah dengan mudah didistribusikan ke seluruh Ruang saat itu terbentuk – namun pada akhir Abad yang redup, itu mengumpul bersama untuk menciptakan konstruksi skala besar yang sangat besar.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.