Tuan Rumah Piala Dunia Kemungkinan Besar Cepat Keluar

Brasil adalah satu-satunya negara dengan sejarah Piala Dunia yang lebih kaya dari Jerman, tuan rumah 2006. Tiga kemenangan, tujuh final. Jerman memiliki rekor 49 kemenangan, 19 seri, 17 kekalahan, dan selisih gol 179-101. Mereka telah memainkan 85 pertandingan dalam 15 turnamen. Sementara nama Mueller, Beckenbaur dan Mattaeus terukir dalam memori permainan, ada kemungkinan bahwa Tanah Air, di tahun di mana mereka harus dianggap sebagai favorit untuk memenangkan turnamen, mungkin masih mencari. terlemah sejak grup 1978 yang berhasil lolos ke babak 16 besar.

Jerman tidak bisa menurunkan tim yang tidak lebih dari raksasa di tahun internasional. Ini hanyalah beberapa dari banyak alasan, tetapi semuanya dapat dikaitkan dengan jaringan lama yang menjalankan sepak bola Jerman sepanjang tahun 1980-an dan 1990-an.

Orang Jerman lebih suka klub veteran dengan veteran beruban dan berpengalaman. Jerman memiliki kelompok pemain inti setelah finis kedua di Meksiko pada 1986, dan menang di Italia pada 1990. Mereka tidak terlalu peduli untuk mendatangkan pemain yang lebih muda. Rudi Voeller dan Thomas Haessler, Andy Brehme dan Mattaeus semuanya adalah pendukung hebat. Namun, hasilnya beragam.

Piala Dunia 2002 melihat Jerman menurunkan tim muda dengan sedikit harapan Situs Judi Bola. Namun, semua bintang selaras dan semuanya berjalan sesuai keinginan mereka. Setelah menyapu bersih grup yang terdiri dari Arab Saudi, Irlandia dan Kamerun dan sebelum dikalahkan oleh Brasil, Jerman mengalahkan Paraguay, AS dan menjamu Korea 2-0.

Jerman mulai kesulitan dalam pertandingan persahabatan internasional yang ditandai dengan permainan yang buruk dan compang-camping. Hirarki sepak bola Jerman panik dan memaksa pengunduran diri Voeller yang rendah hati. Jerman dibiarkan tanpa pelatih selama 22 bulan sebelum acara olahraga paling bergengsi di dunia itu.

Juergen Klinsmann adalah karyawan baru dan telah menjadi kontroversi. Klinsmann adalah striker menakutkan tahun 90-an. Dia mencetak 47 gol dalam 104 pertandingan untuk Jerman, termasuk 13 di Piala Dunia bermain. Klinsmann, bagaimanapun, bukanlah orang Jerman pada umumnya.

Klinsmann, seorang intelektual yang berbicara lima bahasa dan meninggalkan Jerman segera setelah hari-harinya bermain untuk pindah ke California. Klinsmann menerima pekerjaan itu dengan syarat bahwa dia akan pergi ke Amerika Serikat. Dia segera mengadopsi pendekatan Zaman Baru, yang mencakup pelatihan interval, penjaga gawang bergilir, dan psikologi olahraga. Banyak orang Jerman tersinggung dengan ini.

Masa jabatan Klinsmann berbatu karena sistem ofensifnya, yang menarik untuk dilihat dan sulit dikuasai, membuatnya memulai awal yang sulit. Jerman berada dalam kekacauan setelah kalah 4-1 dari Italia. Klinsmann, yang tak tergoyahkan, berdiri teguh dan menerima panasnya. Dia sekarang telah memperbaiki kapal. Rekornya adalah 16 kali menang, 7 kali seri dan 4 kali kalah.

Jerman akan perlu untuk mengungguli oposisi. Dengan Michael Ballack, yang berada di urutan kedua setelah Ronaldo dalam skor Korea, dan fenomena muda Lukas Poleski dan veteran Miroslav Klose, mereka memiliki banyak daya tembak. Karena sangat terampil di udara, Jerman mendominasi bola mati.

Jerman adalah bencana defensif. Mereka adalah grup yang lebih lambat dan lebih tua yang tidak mampu mengawal pemain mana pun dalam pertandingan terakhir. Panggilan telepon baru-baru ini dari Bundesliga tidak efektif, jika tidak lebih buruk.

Keputusan terbaru dan kontroversial Klinsmann adalah untuk menunjuk kiper Arsenal Jens Lemmer nomor satu di atas Oliver Kahn, mantan kapten nasional. Lehman tampil impresif dan menutupi banyak kesalahan yang dilakukan pertahanan matador.

Jerman ditarik ke dalam grup sulit yang mencakup Polandia, Kosta Rika, Ekuador dan Kosta Rika. Lolosnya mereka ke babak kedua tidak dijamin. Jerman membuka turnamen dengan tim Tico yang kuat di pertandingan pembukaannya. Apa pun yang kurang dari satu poin akan terbukti menjadi bencana. Piala Dunia dikenal dengan minggu pembukaannya yang mengecewakan. 2002 melihat kemenangan 1-0 dari Senegal atas juara bertahan Prancis.

Dengan sedikit masakan rumahan, Jerman kemungkinan akan maju ke babak 16 besar di mana mereka akan menghadapi Inggris atau Swedia. Tidak mungkin bagi mereka untuk menang, tetapi mereka bisa menghadapi Argentina atau Meksiko dalam pertandingan lampu mati. Jangan pernah meremehkan tim yang memiliki sejarah seperti itu dan mempertahankan kandangnya sendiri. Namun, pada 2006 sepertinya tuan rumah berada di pihak yang kalah.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.