Kemana kamu pergi dari sini?

Menanggapi artikel saya yang terbaru “Are You Missing Something?”, Saya menerima pertanyaan dari salah satu klien saya yang kira-kira seperti ini (saya mengedit detail pribadi):

“Jawabannya untuk pertanyaan” ingin memenangkan lotre “benar-benar mengecewakan.”

“Sebagai seorang janda 71 tahun, tidak ada cara untuk mendapatkan pekerjaan, apalagi memasuki semacam bisnis.”

“Satu-satunya harapan saya untuk kehidupan yang lebih baik di usia tua saya adalah bekerja untuk mewujudkan kemenangan lotere.”

“Sekarang, rupanya, tidak ada harapan untuk itu totobet sgp.”

“Ke mana aku pergi dari sini?”

Pertanyaan yang bagus (Yaitu

Cukup menarik …

Saya menerima beberapa pertanyaan yang sangat mirip, yang semuanya dimulai dengan sesuatu seperti …

“Aku berusia awal 40-an dan aku tidak bisa __________” …

Atau …

“Aku berusia awal 50-an dan aku tidak bisa __________” …

Atau …

“Aku 60 dan aku tidak bisa __________” …

Atau …

Seperti ini …

“Aku 70 dan aku tidak bisa __________” …

Dengan kata lain …

Mereka semua memasukkan pernyataan usia mereka, diikuti oleh apa yang tidak dapat mereka lakukan * sebagai akibat dari itu, dan bahwa satu-satunya “harapan” mereka untuk kehidupan yang lebih baik adalah “mewujudkan (ada kata itu lagi :-)) lotere yang menang.”

Jadi …

Ke mana orang-orang baik ini pergi dari sini?

Baiklah …

Untuk pemula …

Saya * sangat * menyarankan Anda berhenti berbicara tentang usia Anda …

Secara khusus …

* Usia mereka …

Sungguh!

Dalam bukunya The Personal Power Course, Wallace D. Wattles, yang terkenal karena karya klasiknya “The Science of Getting Rich,” menulis:

“Apakah layak mencapai kesehatan, kekayaan, dan kemampuan jika, pada usia empat puluh lima atau lima puluh, kita mulai kehilangan segalanya – mulai menuruni bukit, tumbuh lebih lambat, lambat, Jika kita mengikuti jalan bersama dunia, saat kita menjadi lebih efektif, kita akan mulai menjadi tidak efektif, sama seperti kita mendapatkan apa yang kita inginkan, kita akan mulai kehilangan segalanya, jika kita seseorang dianggap “tua” dan “telah”, “jaminan simpanan” pada usia lima puluh, hidup tidak akan sepadan. “

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.